Related Posts with Thumbnails

Friday, January 15, 2010

Tiga jejaka pilihan


Terdetik dihati hendak menaip tentang keluarga sendiri bila menerima satu panggilan telefon sebentar tadi, ini berkaitan adik beradik lelaki saya. Kami empat beradik lelaki.Sesungguhnya hidup kami amatlah rapat pada satu ketika dahulu, perasaan kasih dan sayang amatlah tinggi, sekarang pun masih ada perasaan sebegitu namun mungkin cara sudah berbeza, saya begitu rindu terkenang zaman lalu. kami empat beradik lelaki yang terkebawah, banyak coretan hidup bersama.

Mempunyai seorang abang yang hanya lebih tua 2 tahun, pernah berkongsi banyak perkara bersama, motor juga dikongsi. membesar tanpa seorang ayah bagi kanak-kanak lelaki amatlah berbeza. Kenakalan sudah menjadi kebiasaan. Sering kemana bersama-sama, kawannya juga merupakan kawan saya. Kini abang bakal bergelar seorang guru ekonomi. Aktif juga berpersatuan di universitinya tapi berbeza dengan cara saya berpersatuan. Mempunyai ramai kawan dan suka berkawan, sosial la juga. Selalu juga berbeza pendapat bila bercakap tentang politik Malaysia.

Tapi paling mencabar bila bersama seorang adik, usianya pula hanya muda kurang dari 3 tahun usia saya.seorang yang bijak akademik dan bijak juga mengatur strategi tetapi kebanyakkan mendatangkan kesusahan kepada keluarga, kesannya pada keluarga cukuplah besar, pelbagai aktiviti dilakukan sehinggakan melibatkan polis, (bukannya pergi demo). Jaringan kawannya cukuplah luas. Memiliki hati yang cukup ‘ kering’. Sehinggalah saya menghantarnya ke sebuah tempat pengajian di Melaka (Baitul Qurra`) dididik seorang murabbi. Selama beberapa bulan disana, sedikit sebanyak memberi kesan. Mengajar untuk menjadi manusia, saya bertindak bagai seorang ayah. Kini dia bergelar seorang graduan tentera. Minggu depan dia “support” kenduri doa selamat, panggil sedara-mara dan orang kampung. Jadi orang terpilih ketua bacaan doa saya sendiri sebagai abang kesayangan dia baru bagi tahu tadi. Kisah bersamanya cukuplah panjang untuk dicoretkan.

Seorang lagi pula adik bongsu, kini masih belajar disalah sebuah IPTA ditahun 1, melihat karenah abang-abangnya yang pelbagai, mungkin dia lebih bijak berfikir. Hidupnya agak mudah dan senang. Mungkin agak lebih matang dalam melakukan sesuatu. Tapi sifat menjadi “hero” menebal dalam dirinya.

Mereka bertiga adalah lebih bijak berbanding dengan saya, dari sudut pemikiran dan juga akademik. Sekarang kami semua sudah berada pada lapangan yang berbeza. Saya belajar di bidang agama dan mereka semua bidang yang lain. Mungkin cara saya juga sudah berbeza, bercakap pun macam nak berceramah.

Perkara yang saya harapkan bersama supaya kami berempat dapat ‘berusrah’ sebagai rijal dalam keluarga, teringin sangat. Saya mahu dengar cerita dari adik-adik dan juga abang, seterusnya merencana sesuatu untuk keluarga.

Wahai adik beradikku, marilah kita sama-sama menjadi anak yang soleh kepada ibu tercinta, kita curahkan bakti kepadanya atas jasa selama ini mendidik kita menjadi seorang manusia tanpa seorang suami disisi. Jasanya tidak mampu untuk kita balas tapi doa anak yang soleh yang diharapkan.

1 comments:

Dato' Dr Ahmad said...

wah..abg yang baik!!!

Modified by Blogger Tutorial

warna-warna pencerahan ©Template Nice Blue. Modified by Indian Monsters. Original created by http://ourblogtemplates.com Blogger Styles

TOP